Yang Terbaik ≠ Kita Puas

When was the best day in your life? Just 1 day, that very special.


Ketika bersama orang terkasih? Ketika apa yang diusahakan tercapai? Ketika apa yang diinginkan di dapat?



Bukan hanya setiap bertemu pujaan hati seketika menjadi hari terbaik, tapi satu hari terbaik bersamanya. Ketika lulus UN? Ah itu sudah pasti, diterima di SMA/PTN yang diinginkan? Bisa. Ketika dibelikan oleh orangtua sesuatu yang kita inginkan? Tidak ada rasanya, lebih baik dari hasil tabungan sendiri.

                                                                                                                                                                   


Sekarang sih sering, lulus UN, tapi senengnya minta ampun, padahal pake bocoran juga, apresiasi berlebihan dari usaha yang cuma sedikit.

Dan lagi, Dibeliin barang sama orangtuanya, sombongnya setengah hidup. Yang ini sih  buat orang menengah keatas aja. Kalo cewek, dibeliin gadget, seneng ampe mati, pamer-pamer, beberapa waktu kemudian mengaku beli sendiri. Kalo cowok, ya kalo ga mobil motor, kalo dapetnya hasil atas pencapaian tertentu seperti karena dapet di PTN yang diinginkan, wajar. Ada usaha yang dilakukan, Kalo minta dibeliin? Ke laut sana.

Kalo gue sih ngalamin yang pertama. 2010. Pacaran baru 3 bulan, ketemuan setelah sebulanan, seminggu sekali ketemu, selalu ada yang baru saat ketemu. Saat itu november 2010, gue berharap masih sama dia sampe ultah gue, dan memang terjadi. Ultah gue saaat itu hari minggu, jadigabisa ketemu, baru ketemu seninnya.

Dia bawa kue tapi kadonya ketinggalan *uyel-uyel*. Gue baru pertama ngerayain ultah bareng orang yang gue sayang dan saang sama gue. Walaupun berdua doang, di sebuah restoran cepat saji,tapi yang namanya hal berkesan, gitu lah.

                                                                                                                                                                     

Jadi prinsip ekonomi "Melakukan usaha tertentu untuk hasil yang maksimal" ga berlaku untuk hal yang bukan kegiatan ekonomi. Karena usaha tertentu itu relatif, dan bisa aja ga adil. Si A pak bocoran UN nilainya 90, si B blajar bener-bener nilainya 80.


Tapi disini arti kepuasan, dan pandangan orang. Kepuasan yang didapat pasti akan beda, dan pasti ada perasaan tersendiri (definisikan dengan bebas) kalo itu hasil kerja keras kita.








Piss bro~

Comments