Friday, 19 October 2012

Intermezzo of New Life

Sebuah kamar kos kecil, berukuran 3x4, dengan tempat tidur tingkat, gue sekamar sama temen gue, 2 buah meja belajar kecil untuk 2 orang. Di sudut kamar ada lemari 2 pintu untuk digunakan berdua, dihadapan lemari ada kamar mandi kecil.

Disinilah gue tinggal selama seminggu terakhir, sampai entah kapan. Dimulai dari awal penerimaan mahasiswa baru, gue pulang pergi ciputat-depok. Awalnya biasa, karena ada teman seperjalanan, 2 bulan menyusuri kehidupan begitu, lelah diongkos. Gue sekali jalan pulang 20rb, buat makan bisa 3 kali itu. Rugi waktu dan tenaga juga, selain perjalanan yang lama, kadang di kereta juga desak-desakan. Btw, gue anker bir, anak kereta bintaro, keren kan.



Selama gue ngekos seminggu ini seenggaknya banyak perubahan, dimana gue biasa jam 6 pagi udah berangkat, saat ngekos jam segitu baru bangun. Saat jam 5 sore biasanya gue mulai nunggu kereta, sekarang gue baru mulai nongkrong. Iya gue bukan tipe anak rajin, tapi seenggaknya otak gue sedikit diatas rata-rata

Tapi gue juga ngerasa sedikit kehilangan, gue kehilangan suasana sehari-hari seorang anker, nunggu kereta, berebut masuk kereta, berebut tempat yang nyaman walau berdiri, nyender pintu kereta, itu kalo naik kereta commuter line. Kalo naik ekonomi mah woles, gadapet tempat duduk tinggal duduk di pintu sebrangnya. Jangan meremehkan kekuatan pintu kereta.

Kalo lagi hari kerja, gue pulang ke rumah, jam 6 sore tuh kereta ekonomi dari Tenabang ke rumah gue. Gue selalu duduk di pintu kereta. Saat kereta berjalan kira-kira 100 meter, ada pemandangan keren kalo kata gue. Gedung-gedung tinggi, dengan nyala lampu jendela, dilatari langit jingga sore hari, sisi indah jakarta dimana terlihat keindahan dari sisi kereta yang penuh sesak. Layaknya pameran lukisan tersendiri buat penduduk commuter Jakarta

Biasanya jam segini gue lagi di kamar udah tepar kecape'an. Tapi sekarang gue lagi ngetik di lorong kosan, sambil minum jahe susu menghangatkan diri. Dengan jadi anak kos pula, gue coba pelajari sisi kehidupan lain yang baru sedikit banget gue alamin. 

Anyway, percaya ga percaya, kamar kos gue lebih mewah dari kamar pribadi gue, disini pake springbed, gue di rumah kasur kapuk, disini kamar mandi dalem, di rumah engga.


Cuma sedikit intermezzo, tadi sore Depok baru aja ujan, siapa tau bisa menyejukan hati, yang baru sampe rumah, baca ini sambil ngopi atau ngeteh, atau baca buku bokep.




Piss bro~

No comments:

Post a Comment