Tuesday, 16 October 2012

HiLow TechUser





Liat kan gambar apa itu? Bukan, bukan talenan...
iPad coy itu, kalo lo gatau keluar sana dari Jakarta.



Anyway, lo pernah ga ngalamin situasi kayak gue,
"nyokap : *lagi depan komputer*  ini gimana biar videonya muncul? ngecilin suaranya gimana ini? ini kok usb ga kebaca? dimana saya? siapa kamu? argh!"




Bete ya jelasin kalo pada gaptek gitu, apalagi kalo yang gaptek itu orang kota, dan keluarga kita sendiri *le palmface*.

Bukan maksud untuk ngejek ya, tapi  mereka yang hidup berkecukupan, punya gadget mumpuni, tapi ga ngerti teknologi. Nyokap gue pernah beberapa minggu lalu, nanya ke gue ngecilin suara pas dia nonton video di hp gimana caranya, padahal itu hp udah 3 tahun dipake. 
 "Tapi tetep, yang namanya orang gatau ya diajarin biar tau"

Ga jauh ama tante-tante istri pejabat yang pake gadget mumpuni buat gaya, komunikasi, tapi pas error dikit panik seperempat mampus.



Gue juga pernah ngalamin ambigu kalo soal teknologi gini, temen gue pernah ngetweet gini,
"Duh, pengen froyo nih"
Gue sebagai makhluk jakarta yang jarang ke mall dan lebih sering depan pc mikirnya, "ini anak udah pake Blackberry pengen Android".

Agaknya ada perbedaan pengertian suatu kata atau kalimat di setiap bidang masing-masing orang, seperti gue tadi, gue yang lebih sering di depan pc mikirnya dia pengen Android 2.2 a.k.a Froyo, dan anak mall Jakarta mikirnya ya frozen yoghurt, makanan/minuman apa lah itu. 

Mungkin pengalaman ambigu ini bukan cuma bidang teknologi dan anak mall Jakarta, bisa yang lain juga.

Contohnya, antara sebuah peergroup paguyuban dan peergroup saat kuliah. Ada temen kuliah gue dari Bogor, dan di jurusan gue kira-kira ada 10 orang yang dari Bogor. Ada 1 orang dari mereka yang dipanggil cumi, seringnya dia dipanggil cum, kependekan dari cumi. Temen dari jurusan gue yang hobi baca kombo (komik bokep) tentu berpikir hal lain, dimana cum adalah kependekan dari cumming, dengan kata lain peju lo nyemprot.

Ada kalanya rasa ambigu ini nyusahin, tapi sering juga jadi hiburan tersendiri, ya kayak gue tadi contohnya.

  "Udah ah, makin ngelantur ngomongnya"



Cuma share pengalaman aja sih, kalo lo pernah ngalamin juga ambigu atau cerita bete ngajarin orang gaptek bisa taro di komen, piss bro~

Sekali lagi, piss bro~

No comments:

Post a Comment