Thursday, 28 June 2012

I Speak ???



Gambar itu dijamin bukan repost, karena asli gue yang foto pake hp dan kamus itu punya gue sendiri. Gue bukan mau ngasih resensi buku anti kecoa itu, tapi mau ngoceh tentang judulnya, bahasa.

Pengertian bahasa bisa mengacu kepada kapasitas khusus yang ada pada manusia untuk memperoleh dan menggunakan sistem komunikasi yang kompleks, atau kepada sebuah instansi spesifik dari sebuah sistem komunikasi yang kompleks. Kajian ilmiah terhadap bahasa dalam semua indra disebut dengan linguistik. 


PERSETAN ama pengertian dari om wiki, menurut gue, bahasa tuh what you tell to everyone, gimana lo berkomunikasi, in Indonesia, English, Javanese, tarzan, etc.

Lo liat kalo misalnya di timeline twitter, pasti ada aja bahasa gaul yang cuma dimengerti sebagian orang. Bahasa balik lah, apa lah. Bahkan di keluarga gue sendiri, nyokap ama tante-tante gue pake bahasa gaul, mungkin kalian juga ngerti ya, bahasa G. Megenugurutgut logo, gue hagarusgus jegelasgasin makgaksudgud bagahagasaga G??? PAHAM LO  SEMUA????????

Oke maaf emosi…

Jujur ya, gue lebih bisa bahasa inggris formal dibanding bahasa Indonesia formal, secara grammar bukan vocabulary, apa kalian juga ngalamin hal yang sama? Apa ya, orang Indonesia, Jakarta terutama, dan anak muda dengan usia <25 tahun lebih suka search and explore news in English, but they almost never make conversation in English. Oke, gue kayak cinta laura yang abis ditabrak semut terus diinjek-injek gajah kemudian dicium kereta #yaksip.

Gue gatau alesannya apa, kalo gue perhatiin, tweets orang Indonesia yang berbahasa inggris, 90% berisi curhat, curhat pake bahasa inggris woy. Giliran pas pelajaran bahasa inggris malah gagu-gagu, ampun deh.  Dan cuma sekitar 10% yang make buat percakapan.  Giliran curhat pake bahasa inggris, giliran ditanya temen, langsung nyablak pake bahasa gaul Jakarta nan singkat.

(Catatan: angka tersebut dapat berubah sewaktu-waktu tanpa ada pemberitahuan)

Kalo kalian pernah ke luar negeri (kalo pernah ya, kalo engga ya kasian deh) kita harus bias nyesuain diri sama bahasa sana, baik sebagai turis, ataupun pengusaha. Tapi coba lo liat bule-bule ekspatriat yang dating kesini, malah kita yang harus menyesuaikan diri sama bahasa mereka, di negara sendiri, JIJIK.

Belom lagi bahasa daerah, coba, brapa banyak orang berusia <25 tahun di Jakarta yang bisa bahasa daerah? Gue berani jamin gaada stengahnya. Gatau ya, kalo tinggal di Jakarta, besar di Jakarta, berumur sekitar 15-25 tahun, bisa bahasa daerah, malah diejek gitu sama peer group-nya.

Padahal bahasa daerah tuh keren banget sob, lo jadi bisa mengakrabkan diri kalo ngobrol sama orang dari daerah tertentu pake bahasa mereka, selain pake rokok ama kopi tentunya. Gue sendiri sekarang mulai biasain pake bahasa jawa juga, kalo misal beli minum atau rokok  di warung, gue ngomong bahasa jawa. Meski gue gatau mereka orang jawa atau bukan.

Gue bangga jadi orang jawa, gue bangga bisa bahasa jawa walau masi ancur banget. Menurut gue, anak muda jaman sekarang ngalamin krisis bahasa ama budaya.
"Lo umur berapa setan???"

Ada sih beberapa beberapa yang concern, tapi ya masi cuma jadi gaya hidup doang, bukan kebutuhan hidup. Tapi dari gaya hidup, kalo sering dilakuin jadi kebutuhan hidup kan.

Piss bro~

Sori kalo kepanjangan, makasi buat yang udah baca, makasi buat orangtua gue, buat temen-temen gue, buat guru gue, tanpa kalian gue gabisa kayak gini.
 “Lo abis menang piala digilir ya??”

Sekali lagi makasih buat yang baca, maaf kalo kepanjangan, piss lagi bro~

No comments:

Post a Comment